asmaul husna dan artinya

Asmaul Husna dan Artinya: Memahami 99 Asmaul Husna (MP3, VIDEO & PDF)

Asmaul Husna dan artinya yang saya susun pada tulisan ini tidak hanya 99 Asmaul Husna, namun berjumlah 110 Asmaul Husna. Asmaul Husna beserta artinya ini saya lengkapi juga dengan MP3 dan PDF.

Artikel Asmaul Husna dan artinya ini pun sudah saya jadikan Video Book. Di video Asmaul Husna beserta artinya tersebut saya lengkapi dengan tulisan latin dan artinya. Setiap Asmaul Husna saya bacakan dengan pelan agar mudah untuk dipahami, dihafalkan, dan diamalkan.

VIDEO ASMAUL HUSNA LONG VERSION (34 Menit)

VIDEO ASMAUL HUSNA SHORT VERSION (20 Menit)

Belajar Asmaul Husna dan Artinya

Sobat, pada pertemuan kita kali ini insya Allah kita akan belajar mengenal Asmaul Husna dan artinya. al-Asmaaul Husnaa, atau yang lebih populer kita kenal dengan penyebutan Asmaul Husna adalah 99 nama dan sifat Allah yang sangat indah, yang keindahannya mencapai puncak kesempurnaannya. Di pertengahan video Asmaul Husna ini insya Allah kita akan membahas satu persatu Asmaul Husna dan artinya.

Jika kita merujuk pada tulisan aslinya:

الأسْمَاءُ الْحُسْنَى
Maka lebih tepat kiranya jika kita menyebutnya dengan sebutan: al-Asmaaul Husnaa
Namun dikarenakan yang lebih populer di masyarakat adalah istilah Asmaul Husna, maka kali ini kita akan menggunakan istilah “Asmaul Husna”, agar lebih akrab di telinga dan lebih mudah dipahami.

Asmaul Husna MP3 & Asmaul Husna PDF

Saya juga menyediakan Asmaul Husna beserta artinya ini dalam bentuk MP3 dan PDF.

asmaul husna mp3 dan pdf

Asmaul Husna PDF

Asmaul Husna PDF boleh Anda dapatkan di link tautan ini.

Asmaul Husna MP3

Asmaul Husna MP3 dapat Anda dapatkan di link tautan ini.

Anda boleh menyimpannya di ponsel Anda, atau membagikannya kepada orang-orang terdekat Anda.

Jika Anda ingin tahu apa arti setiap nama pada 99 Asmaul Husna, insya Allah di pertengahan artikel ini kita akan bahas satu persatu. Namun sebelumnya, saya mohon Anda ikuti artikel ini dari awal ya… karena ini penting sekali untuk memantapkan pemahaman dasar kita terhadap Asmaul Husna dan artinya ini.

Allah Ta’ala berfirman di dalam al-Quran, Surat al-A’raaf ayat 180:

وَلِلَّهِ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Hanya milik Allah Asmaul Husna (nama-nama yang maha indah), maka berdoalah kepada-Nya dengan menyebut Asmaul Husna itu, dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang (dari kebenaran) dalam (menyebut dan memahami) nama-nama-Nya. Nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (QS al-A’raaf: 180)

Arti al-Asmaaul Husna (الأسْمَاءُ الْحُسْنَى)

الأسْمَاءُ الْحُسْنَى terdiri dari dua kata:

al-Asmaa’ (الأسْمَاءُ) = nama-nama

al-Husnaa (الْحُسْنَى) = yang sangat indah, yang keindahannya mencapai puncak kesempurnaan.
Jadi, Asmaul Husna artinya adalah nama-nama Allah yang indah yang keindahannya mencapai puncak kesempurnaan (Maha Indah)

arti asmaul husna

إِنَّ لِلَّهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ اسْمًا ، مِائَةً إِلا وَاحِدًا ، مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ

“Sesunguhnya Allah memiliki 99 nama, seratus kurang satu, siapa yang menghitungnya (atau dalam makna yang lain: menghafalnya/memahaminya) maka dia masuk surga.” (HR. Bukhari, no.2736, Muslim, no. 2677 dan Ahmad, no.7493)

Maksudnya adalah Allah memiliki nama-nama yang maha indah yang sangat banyak. Tidak ada seorang pun yang tahu berapa banyak jumlah Asmaul Husna. Dan diantara sekian banyak Asmaul Husna tersebut ada 99 Asmaul Husna yang telah Allah beritahu hamba-Nya melalui al-Quran dan Hadis Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan barangsiapa yang “menghitung” (menghafal/memahaminya) 99 Asmaul Husna tersebut maka dia akan masuk surga.

Apa yang dimaksud dengan “menghitung” Asmaul Husna tersebut? insya Allah nanti kita akan membahasnya nanti.

Dalil bahwa Asmaul Husna sangat banyak, dan tidak ada seorang pun yang mengetahui semuanya kecuali Allah adalah sebagai berikut.

Anda masih ingat salah satu doa setelah sholat tahajud?

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ ، وَبِـمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوبَـتِكَ ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْكَ ، لَا أُحْصِي ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ ، كَمَا أَثْــــنَــــيْتَ عَلَى نَــــفْسِكَ

ALLAHUMMA INNII A-‘UUDZU BI RIDHOO-KA MIN SAKHOTIK, WA BI-MU’AAFATIKA MIN ‘UQUUBATIK, WA A-‘UUDZU BIKA MIN-KA, LAA UH-SHII TSA-NAA-AN ‘ALAIKA ANTA, KAMAA ATS-NAITA ‘ALAA NAFSIK

“Ya Allah, aku berlindung dengan ridho-Mu dari kemurkaan-Mu, aku berlindung dengan maaf-Mu dari hukuman-Mu, dan aku berlindung kepada-Mu dari siksa-Mu. Aku tidak bisa menyebut semua pujian untuk-Mu, sebagaimana Engkau memuji diri-Mu sendiri.” (HR. An-Nasa’i 1747, Abu Daud 1427, dan Turmudzi 3566; dinilai shahih oleh al-Albani)

Perhatikan penggalan doa tersebut:

لَا أُحْصِي ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ ، كَمَا أَثْــــنَــــيْتَ عَلَى نَــــفْسِكَ

LAA UH-SHII TSA-NAA-AN ‘ALAIKA ANTA, KAMAA ATS-NAITA ‘ALAA NAFSIK

“…..Aku tidak bisa menyebut (menghitung/membatasi) semua pujian untuk-Mu, sebagaimana Engkau memuji diri-Mu sendiri.”

Itulah doa yang sangat terkenal sekali, terutama bagi Anda yang sering mengamalkan doa tersebut setiap Anda sholat tahajud. Di doa tersebut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyatakan bahwa beliau tidak mampu menyebut (menghitung/membatasi) pujian untuk Allah.

Oleh karena itu, semua pujian dan sanjungan yang ditujukan kepada Allah, bagaimanapun banyaknya pujian tersebut, bagaimanapun panjang lafadzhnya, maka ketahuilah bahwa kemuliaan Allah Ta’ala lebih agung (dari pujian dan sanjungan tersebut), kekuasaan-Nya lebih mulia, sifat-sifat kesempurnaan-Nya lebih besar dan banyak, serta karunia dan kebaikan-Nya (kepada makhluk-Nya) lebih luas dan sempurna. Ini adalah penjelasan imam an-Nawawi dalam “Syarhu Shahiihi Muslim” (4/204).

Allah berfirman,

قُلْ لَوْ كَانَ الْبَحْرُ مِدَادًا لِكَلِمَاتِ رَبِّي لَنَفِدَ الْبَحْرُ قَبْلَ أَنْ تَنْفَدَ كَلِمَاتُ رَبِّي وَلَوْ جِئْنَا بِمِثْلِهِ مَدَدًا

“Katakanlah: Kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Robbku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Robbku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula).” (QS al-Kahfi: 109)

Dalam ayat lain Allah Ta’ala juga berfirman,

وَلَوْ أَنَّمَا فِي الْأَرْضِ مِنْ شَجَرَةٍ أَقْلَامٌ وَالْبَحْرُ يَمُدُّهُ مِنْ بَعْدِهِ سَبْعَةُ أَبْحُرٍ مَا نَفِدَتْ كَلِمَاتُ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيم

“Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut (menjadi tinta), ditambahkan kepadanya tujuh laut (lagi) sesudah (kering)nya, niscaya tidak akan habis-habisnya (dituliskan) kalimat Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Luqmaan: 27)

Dalil lainnya dari Hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah penggalan dari salah satu doa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ ، سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِي كِتَابِكَ أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ

“Aku memohon kepada Engkau dengan semua nama yang menjadi nama-Mu, baik yang telah Engkau jadikan sebagai nama diri-Mu atau yang Engkau ajarkan kepada seseorang dari mahluk-Mu atau Engkau turunkan dalam kitab-Mu atau Engkau sembunyikan menjadi ilmu ghaib di sisi-Mu.” (Hadis shahih yang diriwayatkan oleh Ahmad, Ibnu Hibban, dan al-Hakim. Lihat kitab “al-Qowaa-‘idul Mutsla” Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin)

Perhatikan kalimat:

أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ
“…atau Engkau sembunyikan menjadi ilmu ghaib di sisi-Mu.”

Ini menunjukkan bahwa tidak ada seorang pun yang dapat membatasi dan mengetahui apa yang menjadi rahasia Allah pada Asmaul Husna.

Kita kembali pada pembahasan awal kita ya…

إِنَّ لِلَّهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ اسْمًا ، مِائَةً إِلا وَاحِدًا ، مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ

“Sesunguhnya Allah memiliki 99 nama, seratus kurang satu, siapa yang menjaganya (atau dalam makna yang lain: menghitungnya/menghafalnya/memahaminya) maka dia masuk surga.” (HR. Bukhari, no. 2736, Muslim, no. 2677 dan Ahmad, no. 7493)

Maksud kalimat “مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ” yang artinya “siapa yang menghitungnya (atau dalam makna yang lain: menghafalnya/memahaminya) maka dia masuk surga.” adalah: dengan menghafalnya, merenungkan maknanya, dan mengamalkan kandungan maknanya… mengingat adanya kebaikan yang banyak dan ilmu yang bermanfaat dalam mengamalkan kandungan makna Asmaul Husna tersebut. Karena mengamalkannya merupakan sebab kebaikan bagi hati, kesempurnaan takut kepada Allah, dan menunaikan hak-Nya. (Demikianlah yang disampaikan oleh Syaikh Bin Baz – http://www.binbaz.org.sa/mat/12132)

Catat poin pentingnya ya dari makna kalimat di atas:

  1. Menghafal Asmaul Husna.
  2. Memahami maknanya.
  3. Mengamalkan kandungan makna Asmaul Husna. Beribadah kepada Allah disertai dengan penerapan konsekuensi dari pemahaman Asmaul Husna tersebut.

Insya Allah di video ini kita akan belajar 3 poin penting tersebut. Kita insya Allah akan menghafal 99 Asmaul Husna. Kita belajar arti dan makna setiap 99 Asmaul Husna. Dan kita akan belajar pula bagaimana cara mengamalkan Asmaul Husna tersebut.

Sebelum kita melanjutkan pembahasan kita tentang Asmaul Husna dan artinya. Ada dua hal penting lainnya yang harus kita ketahui terkait dengan Asmaul Husna ini:

1. Nama-nama Allah semuanya tauqifiyyah (harus ada dalil).

Penetapan Asmaul Husna semuanya harus berdasarkan apa yang sudah ditetapkan oleh Allah dalam al-Quran dan Hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kita tidak boleh memberikan Allah nama yang tidak ada dalilnya dari al-Quran dan Hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Misalnya: Kita tidak boleh mengatakan bahwa Allah itu Maha Jagoan, karena nama itu tidak ada ketetapannya dari Allah. Kita hanya menyebut nama Allah dalam Asmaul Husna yang ada dalilnya dari al-Quran dan Hadis Nabi yang shahih.

Allah Ta’ala berfirman,

قُلْ إِنَّمَا حَرَّمَ رَبِّيَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَالْإِثْمَ وَالْبَغْيَ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَأَنْ تُشْرِكُوا بِاللَّهِ مَا لَمْ يُنَزِّلْ بِهِ سُلْطَانًا وَأَنْ تَقُولُوا عَلَى اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Katakanlah: “Robbku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.” (QS. al-A’raaf Ayat 33)

2. Nama-nama Allah semuanya sekaligus merupakan sifat bagi Allah.

Misal: Nama Allah الرحيم “Ar-Rohiim” menunjukkan Allah mempunyai sifat rahmah atau Maha Penyayang, yang sangat sayang dengan hamba-hamba-Nya.

99 Asmaul Husna dan artinya + bonus 11 Asmaul Husna

Asmaul Husna yang kami himpun di sini berjumlah lebih dari 99 Asmaul Husna yang bersumber dari al-Quran dan Hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dalam penyusunan tulisan Asmaul Husna ini kami hanya menuliskan Asmaul Husna yang ada dalilnya dari al-Quran dan Hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Setiap Asmaul Husna kami sertakan sumber dalilnya. Kami banyak mengutip dari tulisan ustadz Donny Abul Jauzaa yang menurut kami tulisan beliau adalah salah satu tulisan terbaik tentang Asmaul Husna yang berbahasa Indonesia. Anda dapat merujuk langsung ke tulisan beliau pada link referensi yang kami sertakan di bagian akhir tulisan ini.

Cara Menghafal Asmaul Husna

Kami menyarankan Anda untuk menghafal Asmaul Husna dengan lafadz aslinya yang berbahasa arab, karena itulah Asmaul Husna yang bersumber dari al-Quran dan Hadis Nabi yang shahih. Yang maknanya sangat dalam. Sedangkan terjemah setiap kata Asmaul Husna ini hanya alat bantu untuk Anda memahami maknanya. Terutama bagi Anda yang belum mengerti Bahasa Arab.

110 Asmaul Husna (99 Asmaul Husna + 11)

99 asmaul husna dan artinya

Baik, kita mulai belajar Asmaul Husna dan artinya ini satu persatu:


Nonton dulu yuk ^^

Ini adalah random video dari channel youtube.com/banghencom
Yuk klik tombol subscribe ini untuk mendapat info video terbaru ^^



NO
ASMAUL HUSNA
LATIN
ARTI
1
ُاَلله
ALLAH
Allah
 اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى
“Dialah Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Dia mempunyai al asmaa’ul-husnaa.” (QS. Thaha: 8)
2
ُاَلرَّحْمن
AR-ROHMAAN
Yang Maha Pengasih
 بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
“Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Faatihah: 1)
 الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى
“(Yaitu) Tuhan Yang Maha Pengasih, Yang bersemayam di atas ‘Arsy.” (QS. Thaha: 4)
3
ُاَلرَّحِيْم
AR-ROHIIM
Yang Maha Penyayang
وَإِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ لا إِلَهَ إِلا هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيمُ
“Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Baqarah: 168)
4
اَلْمَلِكُ
AL-MALIK
Raja (Penguasa Alam Semesta)
 هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al-Hasyr: 23)
5
ُاَلْقُدُّوْس
AL-QUDDUUS
Yang Maha Suci
 هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al-Hasyr: 23)
6
ُاَلسَّلَام
AS-SALAAM
Yang Maha Sejahtera
 هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al-Hasyr: 23)
7
ُاَلْمُؤْمِن
AL-MU’MIN
Yang Maha Memberi Keamanan
 هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al-Hasyr: 23)
8
اَلْمُهَيْمِنُ
AL-MUHAIMIN
Yang Maha Pemelihara/Yang Maha Pengatur
 هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al-Hasyr: 23)
9
ُاَلْعَزِيْز
AL-‘AZIIZ
Yang Maha Mulia/Yang Maha Perkasa
 هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al-Hasyr: 23)
10
ُاَلْجَبَّار
AL-JABBAAR
Yang Maha Kuasa
 هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al-Hasyr: 23)
11
اَلْمُتَكَبِّرُ
AL-MUTAKABBIR
Yang Maha Sempurna/Yang Maha Memiliki Segala Keagungan
 هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al-Hasyr: 23)
12
ُاَلْخَالِق
AL-KHOOLIQ
Yang Maha Pencipta
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 اللَّهُ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ وَكِيلٌ
“Allah menciptakan segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu.” (QS. Az-Zumar: 62)
13
ُاَلْبَارِئ
AL-BAARI’
Yang Maha Mengadakan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ
“Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan.” (QS. Al-Hasyr: 24)
14
اَلْمُصَوِّرُ
AL-MUSHOWWIR
Yang Maha Memberi Bentuk dan Rupa
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى
“Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Nama-Nama Yang Paling baik.” (QS. Al-Hasyr: 24)
15
ُاَلْغَفَّار
AL-GHOFFAAR
Yang Maha Pengampun
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
 وَإِنِّي لَغَفَّارٌ لِمَنْ تَابَ وَآمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا ثُمَّ اهْتَدَى
“Dan sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat, beriman, beramal shalih, kemudian tetap di jalan yang benar.” (QS. Thaha: 82)
16
ُاَلْقَهَّار
AL-QOHHAAR
Yang Maha Mengalahkan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 سُبْحَانَهُ هُوَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ
“Maha Suci Allah. Dia-lah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan.” (QS. Az-Zumar: 4)
17
ُاَلْوَهَّاب
AL-WAHHAAB
Yang Maha Pemberi Karunia
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
رَبَّنَا لا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ
“(Mereka berdoa): ‘Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia)’” (QS. Aali ‘Imraan: 8)
18
ُاَلرَّزَّاق
AR-ROZZAAQ
Yang Maha Pemberi Rezeki
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
إِنَّ اللَّهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ
“Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Maha Kokoh.” (QS. Adz-Dzaariyaat: 58)
19
ُاَلْفَتَّاح
AL-FATTAAH
Yang Maha Pemberi Keputusan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 قُلْ يَجْمَعُ بَيْنَنَا رَبُّنَا ثُمَّ يَفْتَحُ بَيْنَنَا بِالْحَقِّ وَهُوَ الْفَتَّاحُ الْعَلِيمُ
“Katakanlah: ‘Tuhan kita akan mengumpulkan kita semua, kemudian Dia memberi keputusan antara kita dengan benar. Dan Dia-lah Maha Pemberi keputusan lagi Maha Mengetahui.” (QS. Saba’: 26)
20
ُاَلْعَلِيْم
AL-‘ALIIM
Yang Maha Mengetahui
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ مَنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ لَيَقُولُنَّ خَلَقَهُنَّ الْعَزِيزُ الْعَلِيمُ
“Dan sungguh jika kamu tanyakan kepada mereka: ‘Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?’, niscaya mereka akan menjawab: ‘Semuanya diciptakan oleh Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.'” (QS. Az-Zukhruf: 9)
21
ُاَلْقَابِض
AL-QOOBIDH
Yang Maha Menahan/Menyempitkan Rezeki
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
 إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمُسَعِّرُ الْقَابِضُ الْبَاسِطُ الرَّزَّاقُ
“Sesungguhnya Allahlah yang membuat ketetapan harga. Ia adalah Al-Qoobidh (Maha menahan/menyempitkan rezeki), al-Baasith (Maha membentangkan/meluaskan rezeki), ar-Rozzaaq (Maha menganugerahkan rezeki)….” (Diriwayatkan oleh at-Tirmidziy no. 1314, Abu Daawud no. 3451, Ibnu Maajah mo. 2200, dan yang lainnya; dishahihkan oleh al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan at-Tirmidziy 2/60)
22
اَلْبَاسِطُ
AL-BAASITH
Yang Maha Membentangkan/Meluaskan Rezeki
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمُسَعِّرُ الْقَابِضُ الْبَاسِطُ الرَّزَّاقُ، وَإِنِّي لَأَرْجُو أَنْ أَلْقَى رَبِّي، وَلَيْسَ أَحَدٌ مِنْكُمْ، يَطْلُبُنِي بِمَظْلِمَةٍ فِي دَمٍ، وَلَا مَالٍ
“Sesungguhnya Allahlah yang membuat ketetapan harga. Ia adalah al-Qoobidh (Maha menahan/menyempitkan rezeki), al-Baasith (Maha membentangkan/meluaskan rezeki), Ar-Rozzaaq (Maha menganugerahkan rezeki). Dan sesungguhnya aku berharap menjumpai Robbku dalam keadaan tiada seorangpun yang menuntut kepadaku (di hadapan Allah) karena suatu kedhaliman yang aku lakukan dalam perkara darah maupun harta.” (Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 1314, Abu Daawud no. 3451, Ibnu Maajah mo. 2200, dan yang lainnya; dishahihkan oleh al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan At-Tirmidziy 2/60)
23
اَلْعَظِيمُ
AL-ADZHIIM
Yang Maha Besar
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ
“Dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (QS. al-Baqarah: 255)
24
اَلْعَفُوُّ
AL-‘AFUWW
Yang Maha Pemaaf
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
وَإِنَّ اللَّهَ لَعَفُوٌّ غَفُورٌ
“Dan sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.” (QS. al-Mujaadilah: 2)
25
اَلْعَلِيُّ
AL-‘ALIYY
Yang Maha Tinggi
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 ذَلِكَ بِأَنَّ اللَّهَ هُوَ الْحَقُّ وَأَنَّ مَا يَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ الْبَاطِلُ وَأَنَّ اللَّهَ هُوَ الْعَلِيُّ الْكَبِيرُ
“Demikianlah, karena sesungguhnya Allah, Dialah yang hak dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain dari Allah itulah yang batil; dan sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (QS. Luqmaan: 30)
26
اَلْأَعْلَى
AL-A’LAA
Yang Maha Tinggi
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الأعْلَى
“Sucikanlah nama Tuhanmu Yang Maha Tinggi.” (QS. al-A’laa: 1)
 إِلا ابْتِغَاءَ وَجْهِ رَبِّهِ الأعْلَى
“Tetapi (dia memberikan itu semata-mata) karena mencari keridaan Tuhannya Yang Maha Tinggi.” (QS. al-Lail: 20)
27
اَلْأَحَدُ
AL-AHAD
Yang Maha Esa
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ
“Katakanlah: ‘Dia-lah Allah, Yang Maha Esa.’” (QS. al-Ikhlaash: 1)
28
اَلْأَكْرَمُ
AL-AKROM
Yang Maha Pemurah
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 اقْرَأْ وَرَبُّكَ الأكْرَمُ
“Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah.” (QS. al-‘Alaq: 3)
29
اَلْأَوَّلُ
AL-AWWAL
Yang Maha Awal
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
هُوَ الأوَّلُ وَالآخِرُ
“Dialah Yang Awal dan Yang Akhir.” (QS. al-Hadiid: 3)
30
اَلآخِرُ
AL-AAKHIR
Yang Maha Akhir
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
هُوَ الأوَّلُ وَالآخِرُ
“Dialah Yang Awal dan Yang Akhir.” (QS. al-Hadiid: 3)
31
اَلْبَاطِنُ
AL-BAATHIN
Yang Batin/Yang tidak ada sesuatu pun yang menghalangi-Nya
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ
“Yang Dzhoohir dan Yang Baathin.” (QS. al-Hadiid: 3)
32
اَلْبَرُّ
AL-BARR
Yang Maha Melimpahkan Kebaikan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 إِنَّا كُنَّا مِنْ قَبْلُ نَدْعُوهُ إِنَّهُ هُوَ الْبَرُّ الرَّحِيمُ
“Sesungguhnya kami dahulu menyembah-Nya. Sesungguhnya Dia-lah Yang melimpahkan kebaikan lagi Maha Penyayang.” (QS. ath-Thuur: 28)
33
اَلْبَصِيْرُ
AL-BASHIIR
Yang Maha Melihat
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ
“Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (QS. asy-Syuuraa: 11)
34
اَلظَّاهِرُ
ADZ-DZHOOHIR
Yang Dzhoohir/Yang tidak ada sesuatupun yang mengungguli-Nya
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ
“Yang Dzhoohir dan Yang Baathin.” (QS. al-Hadiid: 3)
35
ذُو الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ
DZUL JALAALI WAL IKROOM
Yang memiliki kebesaran (keagungan) dan kemuliaan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 تَبَارَكَ اسْمُ رَبِّكَ ذِي الْجَلالِ وَالإكْرَامِ
“Maha Agung nama Tuhanmu Yang Mempunyai kebesaran dan kemuliaan.” (QS. ar-Rahmaan: 78)
36
اَلْغَالِبُ
AL-GHOOLIB
Yang Maha Berkuasa
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَاللَّهُ غَالِبٌ عَلَى أَمْرِهِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَعْلَمُونَ
“Dan Allah Yang Berkuasa terhadap urusan-Nya, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya.” (QS. Yusuf: 21)
37
اَلْغَفُوْرُ
AL-GHOFUUR
Yang Maha Pengampun
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 يُصِيبُ بِهِ مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَهُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ
“Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”  (QS. Yuunus: 107)
الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ
“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS. al-Mulk: 2)
38
اَلْغَنِيُّ
AL-GHONIYY
Yang Maha Kaya
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَإِنَّ اللَّهَ لَهُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ
“Kepunyaan Allah-lah segala yang ada di langit dan segala yang ada di bumi. Dan sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (QS. al-Hajj: 64)
 لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ
“Kepunyaan Allah-lah apa yang di langit dan yang di bumi. Sesungguhnya Allah Dia-lah Yang Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (QS. Luqmaan: 26)
39
اَلْهَادِيُّ
AL-HAADIY
Yang Maha Pemberi Petunjuk
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا مِنَ الْمُجْرِمِينَ وَكَفَى بِرَبِّكَ هَادِيًا وَنَصِيرًا
“Dan seperti itulah, telah Kami adakan bagi tiap-tiap nabi, musuh dari orang-orang yang berdosa. Dan cukuplah Tuhanmu menjadi Pemberi petunjuk dan Penolong.” (QS. Al-Furqaan: 31)
40
اَلْحَافِظُ
AL-HAAFIDZH
Yang Maha Menjaga
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 فَاللَّهُ خَيْرٌ حَافِظًا وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ
“Maka Allah adalah sebaik-baik Penjaga dan Dia adalah Maha Penyayang di antara para penyayang.” (QS. Yusuf: 64)
41
اَلْحَاسِبُ
AL-HAASIB
Yang Maha Pembuat Perhitungan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَكَفَى بِنَا حَاسِبِينَ
“Dan cukuplah Kami sebagai Pembuat perhitungan.” (QS. al-Anbiyaa: 47)
42
اَلْحَفِيْظُ
AL-HAFIIDZH
Yang Maha Memelihara
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 إِنَّ رَبِّي عَلَى كُلِّ شَيْءٍ حَفِيظٌ
“Sesungguhnya Tuhanku adalah Maha Pemelihara segala sesuatu.” (QS. Huud: 57)
وَرَبُّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ حَفِيظٌ
“Dan Tuhanmu Maha Memelihara segala sesuatu.” (QS. Saba’: 21)
43
اَلْحَكَمُ
AL-HAKAM
Yang Maha Menetapkan Keputusan
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
 إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْحَكَمُ وَإِلَيْهِ الْحُكْمُ
“Sesungguhnya Allah adalah Al-Hakam, dan kepada-Nya lah dikembalikan semua hukum.” (Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 4955, an-Nasaa’iy no. 5387, al-Bukhaariy dalam al-Adabul-Mufrad no. 811, dan yang lainnya; dishahihkan oleh al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan Abi Daawuud, 3/216)
44
اَلْحَكِيْمُ
AL-HAKIIM
Yang Maha Bijaksana
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
سَبَّحَ لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأرْضِ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ
“Bertasbih kepada Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. ash-Shaff: 1)
45
اَلْحَلِيمُ
AL-HALIIM
Yang Maha Penyantun
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ غَفُورٌ حَلِيمٌ
“Dan ketahuilah bahwa Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.” (QS. al-Baqarah: 235)
46
اَلْحَمِيْدُ
AL-HAMIID
Yang Maha Terpuji
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ
“Hai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Allah; dan Allah Dia-lah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji.” (QS. Faathir: 15)
47
اَلْحَقُّ
AL-HAQQ
Yang Maha Benar
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
فَذَلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمُ الْحَقُّ فَمَاذَا بَعْدَ الْحَقِّ إِلا الضَّلالُ فَأَنَّى تُصْرَفُونَ
“Maka (Dzat yang demikian) itulah Allah Tuhan kamu Yang Hak; maka tidak ada sesudah kebenaran itu, melainkan kesesatan. Maka bagaimanakah kamu dipalingkan (dari kebenaran)?” (QS. Yuunus: 6)
48
اَلْحَسِيْبُ
AL-HASIIB
Yang Maha Pembuat Perhitungan/Yang memberi kecukupan dengan kadar yang tepat/Pengawas
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَكَفَى بِاللَّهِ حَسِيبًا
“Dan cukuplah Allah sebagai Pengawas (atas persaksian itu)” (QS. an-Nisaa’: 6)
49
اَلْحَيُّ
AL-HAYY
Yang Maha Hidup
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ
“Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya)” (QS. al-Baqarah: 255)
 وَتَوَكَّلْ عَلَى الْحَيِّ الَّذِي لَا يَمُوتُ
“Dan bertawakkallah kepada Allah Yang Hidup (Kekal) Yang tidak mati.” (QS. Al-Furqaan: 58)
50
اَلْحَيِيُّ
AL-HAYIYY
Yang Maha Pemalu/Yang Maha Mencintai
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
إِنَّ اللَّهَ حَيِيٌّ كَرِيمٌ يَسْتَحْيِي إِذَا رَفَعَ الرَّجُلُ إِلَيْهِ يَدَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا خَائِبَتَيْنِ
“Sesungguhnya Allah Maha Pemalu dan Pemurah. Ia malu bila seorang lelaki mengangkat kedua tangannya kepada-Nya lalu Dia mengembalikannya dalam keadaan kosong dan hampa.” (Diriwayatkan oleh at-Tirmidziy no. 3556, Abu Daawud no. 1488, Ibnu Maajah no. 3865, dan yang lainnya; dishahihkan oleh al-Albaaniy dalam Shahih Sunan Abi Daawud 1/409)
51
اَلْجَمِيلُ
AL-JAMIIL
Yang Maha Indah
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ
“Sesungguhnya Allah itu adalah al-Jamiil, sehingga mencintai keindahan.” (Diriwayatkan oleh Muslim no. 91)
52
اَلْكَافِيُّ
AL-KAAFIYY
Yang Maha Mencukupi
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 أَلَيْسَ اللَّهُ بِكَافٍ عَبْدَهُ
“Bukankah Allah cukup untuk melindungi hamba-hamba-Nya.” (QS. az-Zumar: 36)
53
اَلْكَبِيرُ
AL-KABIIR
Yang Maha Besar
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 ذَلِكُمْ بِأَنَّهُ إِذَا دُعِيَ اللَّهُ وَحْدَهُ كَفَرْتُمْ وَإِنْ يُشْرَكْ بِهِ تُؤْمِنُوا فَالْحُكْمُ لِلَّهِ الْعَلِيِّ الْكَبِيرِ
“Yang demikian itu adalah karena kamu kafir apabila Allah saja yang disembah. Dan kamu percaya apabila Allah dipersekutukan, maka putusan (sekarang ini) adalah pada Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (QS. al-Mukmin: 12)
54
اَلْكَرِيمُ
AL-KARIIM
Yang Maha Pemurah
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
أَيُّهَا الإنْسَانُ مَا غَرَّكَ بِرَبِّكَ الْكَرِيمِ
“Hai manusia, apakah yang telah memperdayakan kamu (berbuat durhaka) terhadap Tuhanmu Yang Maha Pemurah.” (QS. al-Infithaar: 6)
55
اَلْخَبِيرُ
AL-KHOBIIR
Yang Maha Mengetahui
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ وَهُوَ الْحَكِيمُ الْخَبِيرُ
“Dia mengetahui yang gaib dan yang nampak. Dan Dialah Yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui.” (QS. al-An’aam: 73)
56
اَلْخَلاَّقُ
AL-KHOLLAAQ
Yang Maha Pencipta
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
 إِنَّ رَبَّكَ هُوَ الْخَلاَّقُ الْعَلِيمُ
“Sesungguhnya Tuhanmu, Dia-lah Yang Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.” (QS. al-Hijr: 86)
57
اَللَّطِيْفُ
AL-LATHIIF
Yang Maha Halus/Yang Maha Lembut
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
أَلَا يَعْلَمُ مَنْ خَلَقَ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ
“Apakah Allah Yang menciptakan itu tidak mengetahui (yang kamu lahirkan dan rahasiakan); dan Dia Maha Halus lagi Maha Mengetahui?” (QS. al-Mulk: 14)
58
اَلْمَجِيدُ
AL-MAJIID
Yang Maha Mulia/Yang Maha Pemurah
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 قَالُوا أَتَعْجَبِينَ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ رَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الْبَيْتِ إِنَّهُ حَمِيدٌ مَجِيدٌ
“Para malaikat itu berkata: ‘Apakah kamu merasa heran tentang ketetapan Allah? (Itu adalah) rahmat Allah dan keberkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai ahlulbait! Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah.” (QS. Huud: 73)
59
اَلْمَلِيْكُ
AL-MALIIK
Raja/Penguasa Alam Semesta/Yang Berkuasa
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 فِي مَقْعَدِ صِدْقٍ عِنْدَ مَلِيكٍ مُقْتَدِرٍ
“Di tempat yang disenangi di sisi Tuhan Yang Berkuasa.” (QS. al-Qamar: 55)
60
اَلْمَنَّانُ
AL-MANNAAN
Yang Maha Memberi/Yang Maha Mengaruniai Nikmat
Dalilnya adalah doa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
 اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ بِأَنَّ لَكَ الْحَمْدَ، لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ الْمَنَّانُ بَدِيعُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ، يَا ذَا الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ، يَا حَيُّ يَا قَيُّومُ إِنِّي أَسْأَلُكَ
“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dengan (bersaksi) bahwa bagi-Mu segala pujian, tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Engkau. (Engkaulah) al-Mannaan (yang Maha Mengaruniai nikmat), yang menciptakan langit dan bumi (tanpa ada penciptaan seperti itu sebelumnya). Wahai Pemilik Keagungan dan Kemuliaan, wahai Yang Maha Hidup, wahai yang Maha Mengurus segala sesuatu, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu.” ([Diriwayatkan oleh an-Nasaa’iy no. 1300; dishahihkan oleh al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan An-Nasaa’iy 1/416)
61
اَلْمَتِيْنُ
AL-MATIIN
Yang Maha Kokoh
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
إِنَّ اللَّهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ
“Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Maha Kokoh.” (QS. adz-Dzaariyaat: 58)
62
اَلْمَوْلَى
AL-MAWLAA
Yang Maha Pelindung
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
فَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآَتُوا الزَّكَاةَ وَاعْتَصِمُوا بِاللَّهِ هُوَ مَوْلَاكُمْ فَنِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيرُ
“Maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Allah. Dia adalah Pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.” (QS. al-Hajj: 78)
63
اَلْمُؤَخِّرُ
AL-MUAKH-KHIR
Yang Maha Mengakhirkan
Dalilnya adalah doa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam setelah usai shalat:
 اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، وَمَا أَسْرَفْتُ، وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي، أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ
“Ya Allah ampunilah dosaku yang lalu dan akan datang, yang tersembunyi dan yang terang-terangan, serta dosa lain yang Engkau lebih mengetahuinya daripada aku. Engkau Yang mendahulukan dan Yang mengakhirkan. Tidak ada tuhan yang berhak diibadahi kecuali Engkau.” (Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 1509, Ibnu Khuzaimah no. 723 & 743, Ibnu Hibbaan no. 1966 & 2025, dan yang lainnya; dishahihkan oleh al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan Abi Daawud 1/413)
64
اَلْمُعْطِي
AL-MU’-THII
Yang Maha Pemberi
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
 مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ وَاللَّهُ الْمُعْطِي وَأَنَا الْقَاسِمُ
“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan baginya, niscaya Allah akan memberinya kepahaman dalam agama, dan Allah Yang memberi sedangkan akulah yang membagi…” (Diriwayatkan oleh al-Bukhaariy no. 3116)
65
اَلْمُبِيْنُ
AL-MUBIIN
Yang Maha Menjelaskan
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
أَنَّ اللَّهَ هُوَ الْحَقُّ الْمُبِينُ
“Bahwa Allah lah Yang Benar, lagi Yang menjelaskan (segala sesuatu menurut hakikat yang sebenarnya)” (QS. an-Nuur: 25)
66
اَلْمُحِيْطُ
AL-MUHIITH
Yang Maha Meliputi (segala sesuatu)
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
وَلِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأرْضِ وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ مُحِيطًا
“Kepunyaan Allah-lah apa yang di langit dan apa yang di bumi, dan adalah (pengetahuan) Allah Maha Meliputi segala sesuatu.” (QS. an-Nisaa’: 126)
67
اَلْمُجِيْبُ
AL-MUJIIB
Yang Maha Mengabulkan (doa)
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 إِنَّ رَبِّي قَرِيبٌ مُجِيبٌ
“Sesungguhnya Tuhanku amat dekat (rahmat-Nya) lagi mengabulkan (doa hamba-Nya)” (QS. Huud: 61)
68
اَلْمُقَدِّمُ
AL-MUQODDIM
Yang Maha Mendahulukan
Dalilnya adalah doa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam saat sholat tahajjud:
…..اللَّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ وَبِكَ خَاصَمْتُ وَإِلَيْكَ حَاكَمْتُ، فَاغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، أَوْ لَا إِلَهَ غَيْرُكَ
“…….Ya Allah hanya kepada-Mu aku berserah diri, kepada-Mu aku beriman, kepada-Mu aku bertawakal, kepada-Mu aku kembali, dengan hujjah-Mu aku bertikai, kepada-Mu aku memohon putusan hukuman. Ampunilah dosaku yang lalu dan akan datang, yang tersembunyi dan yang terang-terangan. Engkau Yang mendahulukan dan Yang mengakhirkan. Tidak ada tuhan yang berhak diibadahi kecuali Engkau.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhaariy no. 1120 & 6317)
69
اَلْمُقِيْتُ
AL-MUQIIT
Yang Maha Kuasa/Yang Menjaga dan Melindungi/Yang Memberi Rezeki setiap mahluk
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
وَكَانَ اللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ مُقِيتًا
“Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. an-Nisaa’: 85)
70
اَلْمُسْتَعَانُ
AL-MUSTA-‘AAN
Yang Dimohon Pertolongan-Nya
فَصَبْرٌ جَمِيلٌ وَاللَّهُ الْمُسْتَعَانُ عَلَى مَا تَصِفُونَ
“Maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Dan Allah sajalah Yang dimohon pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu ceritakan.” (QS. Yuusuf: 18)
71
اَلْمُتَعَال
AL-MUTA-‘AAL
Yang Maha Tinggi
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ الْكَبِيرُ الْمُتَعَالِ
“Yang mengetahui semua yang gaib dan yang nampak; Yang Maha Besar lagi Maha Tinggi.” (QS. ar-Ra’d: 9)
72
اَلنَّاصِرُ
AN-NAASHIR
Yang Maha Penolong
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
 بَلِ اللَّهُ مَوْلاكُمْ وَهُوَ خَيْرُ النَّاصِرِينَ
“Tetapi (ikutilah Allah), Allahlah Pelindungmu, dan Dialah sebaik-baik Penolong.” (QS. al-An’aam: 150)
73
اَلنَّصِيرُ
AN-NASHIIR
Yang Maha Penolong
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَإِنْ تَوَلَّوْا فَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ مَوْلاكُمْ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيرُ
“Dan jika mereka berpaling, maka ketahuilah bahwasanya Allah Pelindungmu. Dia adalah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.” (QS. al-Anfaal: 40)
74
اَلْقَادِرُ
AL-QOODIR
Yang Maha Kuasa/Yang Maha Menentukan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 فَقَدَرْنَا فَنِعْمَ الْقَادِرُونَ
“Lalu Kami tentukan (bentuknya), maka Kami-lah sebaik-baik Yang menentukan.” (QS. al-Mursalaat: 23)
75
اَلْقَاهِرُ
AL-QOOHIR
Yang Maha Kuasa
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَهُوَ الْقَاهِرُ فَوْقَ عِبَادِهِ وَهُوَ الْحَكِيمُ الْخَبِيرُ
“Dan Dialah Yang Berkuasa atas sekalian hamba-hamba-Nya. Dan Dialah Yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui.” (QS. al-An’aam: 18)
76
اَلْقَدِيْرُ
AL-QODIIR
Yang Maha Kuasa
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 إِنْ تُبْدُوا خَيْرًا أَوْ تُخْفُوهُ أَوْ تَعْفُوا عَنْ سُوءٍ فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ عَفُوًّا قَدِيرًا
“Jika kamu menyatakan sesuatu kebaikan atau menyembunyikan atau memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), maka sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa.” (QS. an-Nisaa’: 149)
77
اَلْقَرِيْبُ
AL-QORIIB
Yang Maha Dekat
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ
“Bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku.” (al-Baqarah: 186)
78
اَلْقَوِيُّ
AL-QOWIYY
Yang Maha Kuat
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
 اللَّهُ لَطِيفٌ بِعِبَادِهِ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ وَهُوَ الْقَوِيُّ الْعَزِيزُ
“Allah Maha Lembut terhadap hamba-hamba-Nya; Dia memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa.” (QS. asy-Syuuraa: 19)
79
اَلْقَيُّوْمُ
AL-QOYYUUM
Yang Maha Berdiri Sendiri (terus-menerus mengurus mahluk-Nya)
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
 اللَّهُ لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ
“Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya.” (QS. Aali ‘Imraan: 2)
80
اَلرَّبُّ
AR-ROBB
Tuhan/Maha Pencipta/Pengatur Alam Semesta
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَرَبٌّ غَفُورٌ
“(Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Tuhanmu) adalah Tuhan Yang Maha Pengampun.” (QS. Saba’: 15)
81
اَلرَّفِيْقُ
AR-ROFIIQ
Yang Maha Lembut
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
إِنَّ اللَّهَ رَفِيقٌ يُحِبُّ الرِّفْقَ فِي الْأَمْرِ كُلِّهِ
“Sesungguhnya Allah adalah ar-Rofiiq, yang mencintai kelembutan dalam segala perkara.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhaariy no. 6927 dan Muslim no. 2593)
82
اَلرَّقِيْبُ
AR-ROQIIB
Yang Maha Mengawasi
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
 فَلَمَّا تَوَفَّيْتَنِي كُنْتَ أَنْتَ الرَّقِيبَ عَلَيْهِمْ
“Maka setelah Engkau wafatkan (angkat) aku, Engkau-lah Yang mengawasi mereka.” (QS. al-Maaidah: 117)
83
اَلرَّءُوْفُ
AR-RO-UUF
Yang Maha Belas Kasih/Yang Maha Pengasih
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 إِنَّهُ بِهِمْ رَءُوفٌ رَحِيمٌ
“Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada mereka.” (QS. at-Taubah: 117)
84
اَلسَّمِيْعُ
AS-SAMII’
Yang Maha Mendengar
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَإِذْ يَرْفَعُ إِبْرَاهِيمُ الْقَوَاعِدَ مِنَ الْبَيْتِ وَإِسْمَاعِيلُ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
“Dan (ingatlah), ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Ismail (seraya berdoa): ‘Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.’” (QS. al-Baqarah: 127)
85
اَلسَّيِّدُ
AS-SAYYID
Yang Maha Mulia/Penguasa/Pemelihara
Dalilnya adalah Hadis:
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ الشِّخِّيرٍ قَالَ: انْطَلَقْتُ فِي وَفْدِ بَنِي عَامِرٍ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْنَا: أَنْتَ سَيِّدُنَا، فَقَالَ: السَّيِّدُ اللَّهُ، قُلْنَا: وَأَفْضَلُنَا فَضْلًا وَأَعْظَمُنَا طَوْلًا، فَقَالَ: قُولُوا بِقَوْلِكُمْ أَوْ بَعْضِ قَوْلِكُمْ، وَلَا يَسْتَجْرِيَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ
“Dari ‘Abdullah bin Asy-Syikhkhiir, ia berkata: Aku pernah pergi dalam rombongan delegasi Bani ‘Aamir kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Lalu kami mengatakan: ‘Engkau adalah sayyid kami’. Maka Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘As-Sayyid adalah Allah’. Kami berkata: ‘Engkau adalah orang yang paling mulia dan agung di antara kami’. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Katakanlah dengan ucapan kalian atau sebagian ucapan kalian, akan tetapi janganlah setan menggelincirkan kalian.’” (Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 4806, an-Nasaa’iy dalam al-Kubroo 9/102-103 no. 10003-10005, dan yang lainnya; dishahihkan oleh al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan Abi Daawud 3/181)
86
اَلسِّتِّيْرُ
AS-SITTIIR
Yang Maha Menutupi
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
 إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ حَيِيٌّ سِتِّيرٌ يُحِبُّ الْحَيَاءَ وَالسَّتْرَ، فَإِذَا اغْتَسَلَ أَحَدُكُمْ، فَلْيَسْتَتِرْ
“Sesungguhnya Allah ‘azza wa jalla Maha pemalu dan Maha menutupi. Ia mencintai sifat malu dan sifat menutupi, maka bila seseorang dari kalian mandi hendaklah dia menutup diri.” (Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 4012, an-Nasaa’iy no. 406-407, dan yang lainnya; dishahihkan oleh al-Albaaniy dalam Shahih Sunan Abi Daawud 2/497)
87
اَلسُّبُّوْحُ
AS-SUB-BUUH
Yang Maha Suci
Dalilnya adalah Hadis:
 عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَقُولُ فِي رُكُوعِهِ وَسُجُودِه: سُبُّوحٌ قُدُّوسٌ، رَبُّ الْمَلَائِكَةِ وَالرُّوحِ
“Dari ‘Aaisyah: Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengucapkan dalam rukuk dan sujudnya: ‘Subbuuhun Qudduusun Rabbul-malaaikati war-ruuh (Mahasuci, Maha Qudduus, Rabb para malaikat dan ruh)’” (Diriwayatkan oleh Muslim no. 487)
88
اَلصَّادِقُ
AS-SHOODIQ
Yang Maha Benar
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَعَلَى الَّذِينَ هَادُوا حَرَّمْنَا كُلَّ ذِي ظُفُرٍ وَمِنَ الْبَقَرِ وَالْغَنَمِ حَرَّمْنَا عَلَيْهِمْ شُحُومَهُمَا إِلا مَا حَمَلَتْ ظُهُورُهُمَا أَوِ الْحَوَايَا أَوْ مَا اخْتَلَطَ بِعَظْمٍ ذَلِكَ جَزَيْنَاهُمْ بِبَغْيِهِمْ وَإِنَّا لَصَادِقُونَ
“Dan kepada orang-orang Yahudi, Kami haramkan segala binatang yang berkuku; dan dari sapi dan domba, Kami haramkan atas mereka lemak dari kedua binatang itu, selain lemak yang melekat di punggung keduanya atau yang di perut besar dan usus atau yang bercampur dengan tulang. Demikianlah Kami hukum mereka disebabkan kedurhakaan mereka; dan sesungguhnya Kami adalah Maha Benar.” (QS. al-An’aam: 146)
89
اَلصَّمَدُ
ASH-SHOMAD
Yang Maha Sempurna (Yang bergantung pada-Nya seluruh mahluk)
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 اللَّهُ الصَّمَدُ
“Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.” (QS. al-Ikhlaash: 2)
90
الشَّافِيُّ
ASY-SYAAFIYY
Yang Maha Menyembuhkan
Dalilnya adalah doa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam kepada orang yang sakit:
أَذْهِبْ الْبَاسَ رَبَّ النَّاسِ، اشْفِ وَأَنْتَ الشَّافِي لَا شِفَاءَ إِلَّا شِفَاؤُكَ شِفَاءً لَا يُغَادِرُ سَقَمًا
“Hilangkanlah penyakit wahai Rabb sekalian manusia, dan berilah kesembuhan, Engkaulah Yang Maha Menyembuhkan, tidak ada kesembuhan kecuali kesembuhan dari-Mu, dengan kesembuhan yang tidak menyisakan penyakit yang lain.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhaariy no. 5675 & 5743 dan Muslim no. 2191)
91
اَلشَّاكِرُ
ASY-SYAAKIR
Yang Maha Mensyukuri
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 مَا يَفْعَلُ اللَّهُ بِعَذَابِكُمْ إِنْ شَكَرْتُمْ وَآمَنْتُمْ وَكَانَ اللَّهُ شَاكِرًا عَلِيمًا
“Mengapa Allah akan menyiksamu, jika kamu bersyukur dan beriman? Dan Allah adalah Maha Mensyukuri lagi Maha Mengetahui.” (QS. an-Nisaa’: 147)
92
اَلشَّهِيْدُ
ASY-SYAHIID
Yang Maha Menyaksikan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 الَّذِي لَهُ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَاللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ
“Yang mempunyai kerajaan langit dan bumi dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.” (QS. al-Buruuj: 9)
93
اَلشَّكُوْرُ
ASY-SYAKUUR
Yang Maha Mensyukuri
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
لِيُوَفِّيَهُمْ أُجُورَهُمْ وَيَزِيدَهُمْ مِنْ فَضْلِهِ إِنَّهُ غَفُورٌ شَكُورٌ
“Agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri.” (QS. Faathir: 30)
94
اَلتَّوَّابُ
AT-TAWWAAB
Yang Maha Penerima Taubat
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 أَلَمْ يَعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ هُوَ يَقْبَلُ التَّوْبَةَ عَنْ عِبَادِهِ وَيَأْخُذُ الصَّدَقَاتِ وَأَنَّ اللَّهَ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ
“Tidakkah mereka mengetahui, bahwasanya Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima zakat, dan bahwasanya Allah Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang?” (QS. at-Taubah: 104)
95
اَلطَّيِّبُ
ATH-THOYYIB
Yang Maha Baik
Dalilnya adalah sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
 أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لَا يَقْبَلُ إِلَّا طَيِّبًا
“Wahal sekalian manusia, sesungguhnya Allah itu adalah Thayyib, Ia tidak menerima kecuali yang baik.” (Diriwayatkan oleh Muslim 1015, at-Tirmidziy no. 2989, dan yang lainnya)
96
اَلْوَاحِدُ
AL-WAAHID
Yang Maha Esa
Dalilnya adalah perkataan Nabi Yusuf ‘alaihis-salaam dalam firman Allah Ta’ala:
يَا صَاحِبَيِ السِّجْنِ أَأَرْبَابٌ مُتَفَرِّقُونَ خَيْرٌ أَمِ اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ
“Hai kedua penghuni penjara, manakah yang baik, tuhan-tuhan yang bermacam-macam itu ataukah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa?” (QS. Yusuf: 39)
97
اَلْوَارِثُ
AL-WAARITS
Yang Maha Pewaris
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَإِنَّا لَنَحْنُ نُحْيِي وَنُمِيتُ وَنَحْنُ الْوَارِثُونَ
“Dan sesungguhnya benar-benar Kamilah yang menghidupkan dan mematikan dan Kami (pulalah) yang mewarisi.” (QS. al-Hijr: 23)
98
اَلْوَاسِعُ
AL-WAASI’
Yang Maha Luas
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
وَاللَّهُ يُؤْتِي مُلْكَهُ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ
“Dan Allah Maha Luas pemberian-Nya lagi Maha Mengetahui.” (QS. al-Baqarah: 247)
99
اَلْوَدُوْدُ
AL-WADUUD
Yang Maha Pengasih
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 وَهُوَ الْغَفُورُ الْوَدُودُ
“Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Pengasih.” (QS. al-Buruuj: 14)
100
اَلْوَكِيْلُ
AL-WAKIIL
Yang Maha Pemelihara/Yang Maha Pelindung
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ وَكَفَى بِاللَّهِ وَكِيلا
“Dan tawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pelindung.” (QS. an-Nisaa’: 81)
101
اَلْوَلِيُّ
AL-WALIYY
Yang Maha Pelindung
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:
 وَهُوَ الَّذِي يُنَزِّلُ الْغَيْثَ مِنْ بَعْدِ مَا قَنَطُوا وَيَنْشُرُ رَحْمَتَهُ وَهُوَ الْوَلِيُّ الْحَمِيدُ
“Dan Dialah Yang menurunkan hujan sesudah mereka berputus asa dan menyebarkan rahmat-Nya. Dan Dialah Yang Maha Pelindung lagi Maha Terpuji.” (QS. asy-Syuuraa: 28)
102
اَلْوِتْرُ
AL-WITR
Yang Satu/Yang Tunggal
Dalilnya adalah Hadis:
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، رِوَايَةً قَالَ: ” لِلَّهِ تِسْعَةٌ وَتِسْعُونَ اسْمًا، مِائَةٌ إِلَّا وَاحِدًا لَا يَحْفَظُهَا أَحَدٌ إِلَّا دَخَلَ الْجَنَّةَ، وَهُوَ وَتْرٌ يُحِبُّ الْوَتْرَ
“Dari Abu Hurairah secara periwayatan (dari Nabi), berkata: ‘Sesungguhnya Allah memiliki sembilan puluh sembilan nama, seratus kurang satu. Tidaklah ada yang menghapalnya kecuali ia akan masuk surga. Dan Ia (Allah) adalah al-Witr dan Ia menyukai al-Witr (yang ganjil)” (Diriwayatkan oleh al-Bukhaariy no. 6410)
103
اَلْمُقْتَدِرُ
AL-MUQTADIR
Yang Maha Kuasa
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
 فِي مَقْعَدِ صِدْقٍ عِنْدَ مَلِيكٍ مُقْتَدِرٍ
“Di tempat yang disenangi di sisi Tuhan Yang Berkuasa.” (QS. al-Qamar: 55)
104
اَلْجَوَّادُ
AL-JAWWAAD
Yang Maha Pemurah
Dalilnya adalah Hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:
إنَّ اللهَ كريمٌ يُحبُّ الكُرَماءَ ، جوادٌ يُحبُّ الجَوَدَةَ ، يُحبُّ معاليَ الأخلاقِ ، و يكرَهُ سَفْسافَها
رواه سعد بن أبي وقاص ، نقله الألباني في صحيح الجامع وحكم عنه بأنه : صحيح
“Sesungguhnya Allah memiliki nama al-Kariim, mencintai orang yang pemurah; al-Jawwad, mencintai kedermawanan, mencintai akhlak mulia dan membenci perkara-perkara yang rendah.” (Hadis ini dishahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Shohih al-Jaami’.
105
اَلْمُحْسِنُ
AL-MUHSIN
Yang Maha Memberi Kebaikan
Dalilnya adalah Hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
إن الله محسن فأحسنوا
“Sesungguhnya Allah (mempunyai nama) al-Muhsin, oleh karena itu berbuat baiklah kalian.”
Hadis ini dishahihkan oleh al-Albani dalam kitab Shahih al-Jaami’ ash-Shoghiir
106
نُوْرُ السَّمَوَاتِ وَ الْأَرْضِ
NUURUS SAMAAWAATI WAL ARD
Pemberi cahaya langit dan bumi
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
اللَّهُ نُورُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ مَثَلُ نُورِهِ كَمِشْكَاةٍ فِيهَا مِصْبَاحٌ ۖ الْمِصْبَاحُ فِي زُجَاجَةٍ ۖ الزُّجَاجَةُ كَأَنَّهَا كَوْكَبٌ دُرِّيٌّ يُوقَدُ مِنْ شَجَرَةٍ مُبَارَكَةٍ زَيْتُونَةٍ لَا شَرْقِيَّةٍ وَلَا غَرْبِيَّةٍ يَكَادُ زَيْتُهَا يُضِيءُ وَلَوْ لَمْ تَمْسَسْهُ نَارٌ ۚ نُورٌ عَلَىٰ نُورٍ ۗ يَهْدِي اللَّهُ لِنُورِهِ مَنْ يَشَاءُ ۚ وَيَضْرِبُ اللَّهُ الْأَمْثَالَ لِلنَّاسِ ۗ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ
“Allah (Pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang berkahnya, (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah barat(nya), yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang dia kehendaki, dan Allah memperbuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (QS. An-Nuur: 35)
107
مَالِكَ الْمُلْكِ
MAALIKUL MULK
Pemilik Kerajaan/Kekuasaan
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ ۖ بِيَدِكَ الْخَيْرُ ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ
Katakanlah: “Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. Aali ‘Imraan: 26)
108
جَامِعُ النَّاسِ لِيَوْمٍ لَا رَيْبَ فِيْهِ
JAAMI-‘UN NAASI LIYAWMIN LAA ROYBA FIIH
Yang Menghimpun Manusia pada Hari Kiamat
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
رَبَّنَا إِنَّكَ جَامِعُ النَّاسِ لِيَوْمٍ لَا رَيْبَ فِيهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُخْلِفُ الْمِيعَادَ
“Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengumpulkan manusia untuk (menerima pembalasan pada) hari yang tak ada keraguan padanya”. Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji. (QS. Aali ‘Imraan: 9)
109
بَدِيعُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ
BADII-‘US SAMAAWAATI WAL ARDH
Yang Maha Pencipta Langit dan Bumi
بَدِيعُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۖ وَإِذَا قَضَىٰ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ
“Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, maka (cukuplah) Dia hanya mengatakan kepadanya: ‘Jadilah!’ Lalu jadilah ia.” (QS.  al-Baqarah: 117)
110
اَلْإلهُ
AL-ILAAH
Yang Diibadahi
Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala:
إِنَّمَا اللَّهُ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ ۖ سُبْحَانَهُ أَنْ يَكُونَ لَهُ وَلَدٌ ۘ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ ۗ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ وَكِيلًا
Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah menjadi Pemelihara. (QS. an-Nisaa’: 171)

Cara Mengamalkan Kandungan Makna Asmaul Husna

Setelah kita mengetahui, menghafal, dan memahami makna Asmaul Husna. Sekarang, langkah selanjutnya adalah kita mengamalkan kandungan makna Asmaul Husna tersebut.

Dua diantara caranya adalah sebagai berikut:

1. Berdoa dengan menggunakan Asmaul Husna.

Allah Ta’ala berfirman di dalam Al-Quran, Surat al-A’raaf ayat 180:

وَلِلَّهِ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Hanya milik Allah Asmaul Husna (nama-nama yang maha indah), maka berdoalah kepada-Nya dengan menyebut Asmaul Husna itu, dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang (dari kebenaran) dalam (menyebut dan memahami) nama-nama-Nya. Nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (QS al-A’raaf: 180)

Dalam ayat tersebut Allah menyuruh kita untuk berdoa dengan Asmaul Husna. Contohnya:

Ya Syaafi (Wahai Allah Yang Maha Penyembuh), sembuhkanlah aku…

Ya Razzaaq (Wahai Allah Yang Maha Pemberi rezeki), berilah aku rezeki…

Yaa Rahiim (Wahai Allah Yang Maha Penyayang), sayangilah aku…

Yaa Rahmaan (Wahai Allah Yang Maha Pengasih), kasihilah diriku…

Yaa Ghofuur (Wahai Allah Yang Maha Pengampun), ampunilah aku…

Jika Anda perhatikan doa-doa yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam maka kita akan mendapatkan doa yang seperti ini. Insya Allah di lain kesempatan kita akan belajar doa-doa shahih yang berasal dari al-Quran dan Hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

2. Memberi nama anak laki-laki dengan menggunakan Asmaul Husna.

Dari Ibnu ‘Umar, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ أَحَبَّ أَسْمَائِكُمْ إِلَى اللَّهِ عَبْدُ اللَّهِ وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ

“Sesungguhnya nama kalian yang paling dicintai di sisi Allah adalah ‘Abdullah dan ‘Abdurrahman.” (HR. Muslim no. 2132)

Abdullah artinya adalah hamba Allah
Abdurrahman artinya adalah hamba Allah yang Maha Pengasih

Selain dengan memberikan nama anak yang dua nama Asmaul Husna tersebut, Anda dapat memberikan nama anak Anda dengan menggunakan Asmaul Husna yang lainnya.

Polanya sama: tempatkan kata ‘abdun (hamba) di depan nama Asmaul Husna.

‘Abdun + Asmaul Husna

Misal:

‘Abdun + AL-‘AZIIZ = ‘Abdul ‘Aziiz
‘Abdun + AS-SALAAM = ‘Abdus Salaam
‘Abdun + AR-ROZZAAQ = ‘Abdur Rozzaaq
‘Abdun + AL-MUHSIN = ‘Abdul Muhsin

Ini adalah salah satu bentuk penghambaan dan kecintaan kita kepada Allah Ta’ala.

Pembahasan tentang Asmaul Husna ini sangat banyak sekali. Namun kita cukupkan dulu sampai di sini. Semoga tulisan kecil tentang Asmaul Husna dan artinya ini bermanfaat untuk kita semua. Mohon kerelaan Anda untuk membagikan artikel ini di Facebook, Twitter, atau Whatsapp Anda, agar lebih banyak lagi saudara-saudara kita yang dapat merasakan manfaatnya.

Oh ya!

Anda juga boleh membaca tulisan saya yang lainnya tentang “Kapan waktu Sholat Dhuha?“, “Doa Setelah Sholat Dhuha“, “Doa Setelah Sholat Fardhu“, “Tata Cara Sholat Istikharah dan Doa Istikharah“, “Doa Sebelum Tidur“, dan tulisan-tulisan saya yang lainnya. Semoga bermanfaat.

 

REFERENSI TULISAN ASMAUL HUSNA:

-http://abul-jauzaa.blogspot.co.id/2014/11/nama-nama-allah-yang-indah-beserta.html

-Kitab “Syarhu Asmaail-laahil Husna fi Dhou-il Kitaabi was Sunnah oleh Syaikh Said bin ‘Aliy bin Wahf al-Qohthooni

-https://konsultasisyariah.com/8686-99-nama-asmaul-husna.html

-https://konsultasisyariah.com/800-adakah-khasiat-asmaul-husna.html

-https://muslim.or.id/5802-keindahan-asmaul-husna.html

-http://library.islamweb.net/hadith/display_hbook.php?hflag=1&bk_no=1816&pid=905883

-http://www.binbaz.org.sa/noor/3167

-https://rumaysho.com/988-hadiah-di-hari-lahir-2-nama-terbaik-untuk-si-buah-hati.html

-http://hdith.com/hdith.php?s=a41o

-http://library.islamweb.net/hadith/display_hbook.php?hflag=1&bk_no=6&pid=809517


Nonton dulu yuk ^^

Ini adalah random video dari channel youtube.com/banghencom
Yuk klik tombol subscribe ini untuk mendapat info video terbaru ^^


Kata kunci:

video asmaul husna anakanak, asmaul husna dan sebagainra pdf, asmaul husna pdf, cara sholat yang benar yang di rahasiakan, mp3 asmaul husna, Mp3 ceramah yusuf doa yang bikin tembus ke langit...

(Visited 254 times, 7 visits today)
Be the first to comment

Leave a Reply