Ringkasan Buku: A Technique for Producing Ideas

Buku “A Technique for Producing Ideas” dalam Tiga Kalimat:

Sebuah ide muncul ketika Anda mengembangkan kombinasi baru dari elemen-elemen lama. Kemampuan untuk menggabungkan elemen-elemen lama ke dalam kombinasi baru tergantung pada kemampuan Anda untuk melihat hubungan antara mereka. Semua ide mengikuti proses lima langkah, yaitu: 1) mengumpulkan materi, 2) memikirkan materi dengan intens di pikiran Anda, 3) menjauh dari masalah tersebut, 4) membiarkan ide tersebut datang kembali secara alami, dan 5) menguji ide Anda di dunia nyata dan menyesuaikannya berdasarkan umpan balik.

***

Ringkasan A Technique for Producing Ideas

Ini adalah ringkasan buku “A Technique for Producing Ideas” karya James Webb Young. Catatan saya bersifat informal dan sering mengandung kutipan dari buku serta pemikiran saya sendiri. Ringkasan ini juga mencakup pelajaran penting dan bagian-bagian penting dari buku tersebut.

  1. Kualitas karya Anda (dan kehidupan) adalah hasil dari semua kekuatan yang telah mempengaruhi Anda sepanjang hidup. Tujuannya adalah untuk memaksimalkan kekuatan-kekuatan tersebut.
  2. Dalam belajar apa pun, pertama-tama Anda harus mempelajari prinsip-prinsipnya, kemudian Anda harus mempelajari metodenya.
  3. Pengetahuan tertentu hanya merupakan “fakta yang cepat menua”. Yang penting adalah prinsip-prinsip dan metode-metode yang mendasarinya.
  4. Anda bisa mengetahui setiap fakta tentang suatu industri dan masih belum menjadi ahli sejati karena Anda tidak memahami prinsip-prinsip dan metode-metode yang mendasarinya.
  5. Yang paling berharga untuk diketahui bukanlah di mana mencari ide tertentu, tetapi bagaimana melatih pikiran dalam metode yang menghasilkan semua ide; dan bagaimana memahami prinsip-prinsip yang menjadi sumber semua ide.
  6. Sebuah ide hanyalah kombinasi baru dari elemen-elemen lama.
  7. Kemampuan untuk menggabungkan elemen-elemen lama ke dalam kombinasi baru tergantung pada kemampuan untuk melihat hubungan antara mereka.
  8. Apa kata yang akan membangkitkan emosi yang ingin saya curahkan pada iklan ini?
  9. Kebiasaan mencari hubungan antara fakta-fakta menjadi sangat penting dalam produksi ide.
  10. Buku tentang psikologi sosial seringkali lebih baik sebagai buku tentang periklanan daripada buku-buku yang sebenarnya tentang periklanan.
  11. Ada lima langkah kritis yang diikuti setiap orang ketika mereka menghasilkan ide baru.
    • Langkah 1: mengumpulkan materi baru. Ini mencakup materi spesifik (terkait dengan produk atau tugas) dan materi umum (ketertarikan pada berbagai konsep).
    • Langkah 2: memikirkan materi dalam pikiran Anda. “Mengunyah” materi baru Anda dengan melihat fakta dari berbagai sudut pandang dan bereksperimen dengan menggabungkan ide-ide.
    • Langkah 3: hilangkan masalah sepenuhnya dari pikiran Anda dan lakukan sesuatu yang lain yang membuat Anda bersemangat dan energik.
    • Langkah 4: ide Anda akan kembali dengan kilatan wawasan, hanya setelah Anda berhenti memaksakan pikiran.
    • Langkah 5: bentuk dan kembangkan ide Anda menjadi kegunaan yang praktis. Luncurkan ide Anda ke dunia, terima kritik, dan sesuaikan ide tersebut sesuai kebutuhan.
  12. Mendapatkan pengetahuan mendalam tentang suatu produk: kebanyakan orang berhenti terlalu cepat. Jika perbedaan permukaan tidak mencolok, kita menganggap bahwa tidak ada perbedaan. Tetapi jika kita melangkah lebih dalam atau lebih jauh, kita hampir selalu menemukan bahwa antara setiap produk dan beberapa konsumen terdapat hubungan individual yang dapat mengarah pada ide.
  13. Cara terbaik untuk mengembangkan pengetahuan umum tentang suatu subjek adalah menjadi benar-benar tertarik pada sesuatu. Hidup dengan cara yang ingin tahu dan menjadi terpesona dengan hal-hal adalah cara yang fantastis untuk hidup dan akan memastikan Anda tidak kehabisan ide.
  14. Semakin banyak pengetahuan umum yang Anda miliki, semakin banyak kesempatan Anda untuk menciptakan hubungan dan koneksi baru antara ide-ide.
  15. Dalam periklanan, sebuah ide muncul dari kombinasi baru antara pengetahuan spesifik tentang produk dan orang dengan pengetahuan umum tentang kehidupan dan peristiwa.
  16. Banyak ide hilang pada tahap akhir. Orang dengan ide, seperti penemu, seringkali tidak cukup sabar atau praktis untuk melanjutkan dengan menyesuaikan ide mereka agar sesuai dengan kondisi nyata dunia.
  17. Ide-ide yang baik memiliki sifat yang berkembang sendiri. Ketika seseorang melihatnya, mereka secara alami memberi tahu Anda apa yang harus ditambahkan dan bagaimana membuatnya lebih baik.
  18. Jika ide Anda bagus, orang akan memberi tahu Anda bagaimana untuk meningkatkannya. Dengarkan mereka. Jangan terlalu melekat pada versi awal.
  19. Ada beberapa iklan yang tidak dapat Anda tulis sampai Anda telah hidup cukup lama. Siklus tahun melakukan sesuatu untuk mengisi cadangan Anda, kecuali jika Anda menolak untuk hidup secara ruang dan emosional.
  20. Idea sentral dari buku ini mengingatkan saya pada kutipan Robert Frost, “Sebuah ide adalah sebuah pencapaian asosiasi, dan puncaknya adalah metafora yang baik.”

***

Saran Membaca:

Ini adalah daftar penulis, buku, dan konsep yang disebutkan dalam A Technique for Producing Ideas, yang mungkin berguna untuk membaca di masa depan.

  • The Art of Thought oleh Graham Wallas
  • Science and Method oleh H. Poincare
  • The Art of Scientific Investigation oleh W.I.B. Beveridge

***

Penulis: James Clear (penulis Atomic Habits)


A Technique for Producing Ideas

Dari mana datangnya ide-ide yang baik? Apakah ada proses yang mudah diikuti untuk mendapatkan lebih banyak ide?

Ide sering muncul dalam pikiran kita pada waktu yang paling tidak terduga.

Ini membuat mereka terlihat misterius dan sulit didapat.

Tapi ide tidaklah sesihir yang terkadang terlihat.

Sebenarnya, mereka mengikuti dua prinsip sederhana:

1) Sebuah ide tidak lebih dan tidak kurang dari sekadar kombinasi baru dari elemen-elemen yang sudah ada sebelumnya.

2) Kemampuan untuk membuat kombinasi baru ditingkatkan oleh kemampuan untuk melihat hubungan.

Pengamatan-pengamatan ini dibuat dalam sebuah buku yang disebut ‘A Technique for Producing Ideas’ pada tahun 1939. Ditulis oleh James Webb-Young, buku ini dianggap sebagai salah satu buku periklanan yang paling abadi sepanjang masa.

Dalam buku tersebut, sang penulis membagikan proses lima langkah untuk menghasilkan ide:

1) Kumpulkan bahan mentah
Baik yang spesifik maupun umum – orang-orang kreatif yang baik tertarik pada banyak subjek dan menjelajah secara luas!

Pengumpulan bahan-bahan umum penting karena di sinilah prinsip yang disebutkan sebelumnya muncul – yaitu, bahwa sebuah ide tidak lebih dan tidak kurang dari kombinasi baru dari elemen-elemen. Dalam periklanan, sebuah ide muncul dari kombinasi baru antara pengetahuan spesifik tentang produk dan orang dengan pengetahuan umum tentang kehidupan dan peristiwa.

2) Pencernaan materi
Biarkan elemen-elemen yang berbeda bermain dan berinteraksi satu sama lain dalam pikiran Anda. Coba kombinasi yang berbeda untuk melihat mana yang paling cocok.

3) Pengolahan tak sadar
Lupakan itu! Lakukan sesuatu yang benar-benar berbeda. Serahkan masalah tersebut pada pikiran bawah sadar Anda dan biarkan ia bekerja saat Anda tidur.

4) Momen A-Ha
Setelah Anda berhenti memikirkannya, ide-ide Anda tiba-tiba akan muncul! Ini adalah hasil dari memberikan diri Anda periode istirahat dan relaksasi dari pencarian.

5) Ide Anda bertemu dengan kenyataan
Saat kebenaran tiba. Tunjukkan ide Anda ke dunia!

Seperti yang ditulis oleh Young sendiri:

Submit it to the criticisms of the judicious. When you do, a surprising thing will happen. You will find that a good idea has, as it were, self-expanding qualities. It stimulates those who see it to add to it. Thus possibilities in it which you have overlooked will come to light.”

“Berikanlah kepada kritikus yang bijaksana. Ketika Anda melakukannya, hal mengejutkan akan terjadi. Anda akan menemukan bahwa sebuah ide yang baik memiliki sifat pengembangan diri. Ide tersebut merangsang mereka yang melihatnya untuk menambahkannya. Dengan demikian, kemungkinan-kemungkinan yang Anda lewatkan akan terungkap.”

Secara ringkas, untuk memberikan peluang terbaik bagi diri Anda untuk menghasilkan ide-ide yang baik, yang perlu Anda lakukan hanyalah terus-menerus sibuk dengan kemungkinan kombinasi baru. Jadilah penasaran dengan segala hal. Semakin luas jaringan Anda dilemparkan, semakin baik!

Untuk mendapatkan beberapa saran lebih lanjut tentang cara kerja otak, lihatlah kursus kami tentang Kesehatan Otak, secara pokok kursus singkat menjelaskan bagaimana meningkatkan otak Anda agar Anda bisa menjadi diri yang lebih baik.

Dalam dunia periklanan, kreativitas adalah kunci untuk menghasilkan ide-ide yang efektif dan menarik. Dalam buku “A Technique for Producing Ideas”, James Webb-Young memberikan panduan lima langkah untuk menghasilkan ide-ide yang baik.

Langkah pertama adalah mengumpulkan bahan mentah. Kreatif yang baik harus tertarik pada berbagai subjek dan menjelajahi secara luas. Mengumpulkan bahan-bahan umum juga penting, karena ide berasal dari kombinasi baru antara pengetahuan spesifik tentang produk dan orang dengan pengetahuan umum tentang kehidupan dan peristiwa.

Setelah itu, langkah kedua adalah mencernakan materi yang telah dikumpulkan. Biarkan elemen-elemen yang berbeda berinteraksi dalam pikiran Anda dan coba kombinasi yang berbeda untuk menemukan yang paling cocok.

Langkah ketiga adalah pengolahan tak sadar. Setelah mencernakan materi, lupakan sejenak dan lakukan kegiatan yang berbeda. Biarkan pikiran bawah sadar Anda bekerja ketika Anda tidur.

Momen A-Ha adalah langkah keempat. Setelah Anda berhenti memikirkannya, ide-ide tiba-tiba muncul. Ini adalah hasil dari memberikan diri Anda waktu istirahat dan relaksasi dari pencarian ide.

Langkah terakhir adalah menghadapkan ide Anda dengan kenyataan. Saatnya mengungkapkan ide Anda kepada orang lain dan menerima kritik yang konstruktif. Ide yang baik memiliki kemampuan untuk berkembang dan merangsang orang lain untuk menambahkannya.

Jadi, dengan menjadi terus-menerus tertarik pada kemungkinan kombinasi baru dan menjelajahi berbagai hal, Anda dapat memberikan peluang terbaik untuk menghasilkan ide-ide yang baik.

Sumber: https://www.42courses.com/blog/home/creativity/a-technique-for-producing-ideas


Faidah-Faidah dari Buku “A Technique for Producing Ideas”

Pertama kali diterbitkan pada tahun 1965, “A Technique for Producing Ideas” adalah buku klasik yang digunakan oleh penulis iklan, penyair, dan penulis untuk menghasilkan ide-ide hebat. Pandangan Young tentang teknik menghasilkan ide-ide hebat tersebut pertama kali disampaikan kepada mahasiswa pascasarjana di bidang periklanan di Sekolah Bisnis Universitas Chicago, dan kemudian dihadapkan kepada beberapa kumpulan praktisi periklanan yang aktif.

Dalam “A Technique for Producing Ideas,” James Webb Young, seorang eksekutif periklanan Amerika dan ketua pertama dari Dewan Periklanan, menyoroti proses lima langkah untuk menghasilkan ide-ide hebat.

  • Pertama, pengumpulan bahan mentah – baik bahan-bahan dari masalah yang Anda hadapi saat ini maupun bahan-bahan yang berasal dari pengayaan terus-menerus pengetahuan umum Anda.
  • Kedua, pengolahan bahan-bahan ini dalam pikiran Anda.
  • Ketiga, tahap inkubasi, di mana Anda membiarkan sesuatu selain pikiran sadar melakukan pekerjaan sintesis.
  • Keempat, kelahiran sebenarnya dari Ide – tahap “Eureka! Saya mendapatkannya!”
  • Dan kelima, pembentukan dan pengembangan akhir dari ide menuju kegunaan praktis.

Ide-ide

Mereka muncul tiba-tiba di permukaan pikiran – dengan nuansa keajaiban dan tanggung jawab yang sama. Produksi ide adalah proses yang sama pasti seperti produksi mobil Ford; bahwa produksi ide juga berjalan di atas garis perakitan; bahwa dalam produksi ini, pikiran mengikuti teknik operatif yang dapat dipelajari dan dikendalikan; dan penggunaannya yang efektif merupakan masalah latihan dalam teknik tersebut sama seperti penggunaan efektif dari setiap alat.

Teori Pareto: Spekulator vs Rentier

Pareto berpendapat bahwa seluruh dunia dapat dibagi menjadi dua jenis utama orang.

Jenis-jenis ini ia sebut, dalam bahasa Prancis yang ia gunakan, sebagai spekulator dan rentier.

Spekulator (Rekonstruktor)
Spekulator adalah tipe orang yang bersifat spekulatif. Karakteristik khas dari tipe ini, menurut Pareto, adalah bahwa mereka secara terus-menerus terobsesi dengan kemungkinan-kemungkinan kombinasi baru.

Spekulator: Mereka secara terus-menerus terobsesi dengan kemungkinan-kemungkinan kombinasi baru.

Rentier (Pemegang Saham)
Istilah yang digunakan oleh Pareto untuk menggambarkan tipe lainnya, yaitu rentier, diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai pemegang saham – meskipun bagi saya terdengar lebih seperti pemegang tas. Orang-orang seperti itu, katanya, adalah orang-orang yang rutin, stabil, tidak berimaginasi, dan konservatif, yang dimanipulasi oleh spekulator.

Rentier adalah orang-orang yang rutin, stabil, tidak berimaginasi, dan konservatif, yang dimanipulasi oleh spekulator.

Melatih Pikiran

Dalam mempelajari seni apa pun, hal-hal penting yang harus dipelajari adalah, pertama: Prinsip, dan kedua: Metode. Hal ini berlaku dalam seni menghasilkan ide. Dalam seni menghasilkan ide, yang paling berharga untuk diketahui bukanlah di mana mencari ide tertentu, tetapi bagaimana melatih pikiran dalam metode di mana semua ide dihasilkan dan bagaimana memahami prinsip-prinsip yang menjadi sumber dari semua ide.

Oleh karena itu, kebiasaan pikiran yang mengarah pada pencarian hubungan antara fakta-fakta menjadi sangat penting dalam produksi ide. Sekarang, kebiasaan pikiran ini tanpa diragukan lagi dapat dibudidayakan.

Rapidly Aging Facts

Fakta-fakta yang khusus tidak berarti karena mereka terdiri dari apa yang Dr. Robert Hutchins sebut sebagai fakta-fakta yang cepat menua. Prinsip dan metodelah yang menjadi segalanya.

Ide adalah Kombinasi Baru

Dalam produksi ide, pikiran mengikuti metode yang sama pasti seperti metode yang digunakan dalam produksi mobil Ford, misalnya.

Langkah-langkah untuk Menghasilkan Ide:

1. Mengumpulkan bahan mentah

Langkah pertama dari langkah-langkah ini adalah pikiran mengumpulkan bahan mentahnya.

Mengumpulkan Bahan vs Melamun
Mengumpulkan bahan mentah dengan cara yang nyata tidak semudah kedengarannya. Ini adalah pekerjaan yang sangat melelahkan sehingga kita terus-menerus mencoba menghindarinya. Waktu yang seharusnya digunakan untuk mengumpulkan bahan mentah dihabiskan untuk melamun. Alih-alih bekerja secara sistematis dalam mengumpulkan bahan mentah, kita duduk berharap inspirasi tiba-tiba datang kepada kita.

Saat kita melakukannya, kita mencoba memaksa pikiran untuk melompat langsung ke langkah keempat dalam proses menghasilkan ide sambil menghindari langkah-langkah sebelumnya. Bahan-bahan yang harus dikumpulkan terdiri dari dua jenis: yang spesifik dan yang umum. Dalam periklanan, bahan-bahan spesifik adalah yang terkait dengan produk dan orang-orang yang Anda maksudkan untuk menjualnya kepada mereka.

Kekuatan Rasa Ingin Tahu

Setiap orang kreatif yang benar-benar baik di bidang periklanan yang pernah saya kenal selalu memiliki dua karakteristik yang mencolok. Pertama, tidak ada subjek di dunia ini yang tidak bisa membuatnya tertarik dengan mudah—mulai dari kebiasaan pemakaman Mesir kuno hingga seni modern. Setiap aspek kehidupan menarik baginya. Kedua, dia adalah seorang penjelajah yang luas dalam berbagai bidang informasi. Karena seperti halnya dengan sapi, tanpa penjelajahan, tidak ada susu.

Young memiliki dua saran praktis tentang proses pengumpulan bahan:

  • Pertama, Anda perlu mempersiapkan diri dengan mempersiapkan kartu putih berukuran 3 × 5 yang tercetak garis-garis kecil, dan menggunakan kartu-kartu tersebut untuk mencatat informasi-informasi spesifik yang Anda kumpulkan.
  • Saran kedua adalah untuk menyimpan jenis bahan umum tertentu, metode seperti scrapbook atau file sangat berguna.

2. Proses Pencernaan Mental

Ini adalah proses mengunyah bahan-bahan yang telah dikumpulkan, seperti mengunyah makanan yang Anda siapkan untuk dicerna.

Bagian ini dari proses sulit untuk dijelaskan dalam istilah konkrit karena terjadi sepenuhnya di dalam pikiran Anda. Yang Anda lakukan adalah mengambil potongan-potongan bahan yang telah Anda kumpulkan dan merasakannya dengan seluruh benang pikiran. Anda mengambil satu fakta, memutarinya ke sana kemari, melihatnya dari sudut pandang yang berbeda, dan merasakan makna dari fakta tersebut.

Anda menyatukan dua fakta dan melihat bagaimana mereka cocok. Yang Anda cari sekarang adalah hubungan, sintesis di mana semuanya akan digabungkan dalam kombinasi yang rapi, seperti teka-teki potongan-potongan.

Saat Anda melewati bagian ini dari proses, dua hal akan terjadi:

  • Pertama, ide-ide kecil yang sementara atau parsial akan muncul dalam pikiran Anda. Tuliskan ide-ide ini di atas kertas. Jangan pedulikan seberapa aneh atau tidak lengkapnya: tuliskan saja. Ini adalah pertanda ide sebenarnya yang akan datang, dan mengungkapkannya dalam kata-kata mempercepat proses tersebut.
  • Hal kedua yang akan terjadi adalah, seiring berjalannya waktu, Anda akan sangat lelah mencoba menyusun teka-teki Anda. Saya mohon kepada Anda, jangan cepat menyerah. Pikiran juga memiliki energi kedua. Coba peroleh setidaknya lapisan kedua dari energi mental dalam proses ini. Teruslah mencoba mengumpulkan satu atau lebih pikiran parsial di kartu-kartu kecil Anda.

3. Tuliskan semua hal

Pada tahap ketiga ini, Anda sama sekali tidak melakukan upaya secara langsung. Anda meninggalkan seluruh masalah tersebut dan mengeluarkannya dari pikiran Anda sebisa mungkin. Yang harus Anda lakukan pada saat ini, tampaknya, adalah memberikan masalah tersebut kepada pikiran bawah sadar Anda dan biarkan pikiran itu bekerja saat Anda tidur.

Pada tahap pertama, Anda telah mengumpulkan makanan Anda. Pada tahap kedua, Anda telah mengunyahnya dengan baik. Sekarang proses pencernaan sedang berlangsung. Biarkan saja – tetapi dorong aliran jus lambung.

4. Terus Memikirkannya

Sekarang, jika Anda benar-benar melalui tiga tahap proses ini, kemungkinan besar Anda akan mengalami tahap keempat. Ide akan muncul tiba-tiba. Ide itu akan datang kepada Anda saat Anda paling tidak mengharapkannya—saat bercukur, mandi, atau paling sering saat Anda setengah terjaga di pagi hari. Ide itu mungkin membangunkan Anda di tengah malam.

Ini adalah cara ide muncul: setelah Anda berhenti memaksakan dan melewati periode istirahat dan relaksasi dari pencarian.

5. Tahap Akhir

Tahap yang mungkin disebut sebagai fajar yang dingin dan kelam setelah pagi. Pada tahap ini, Anda harus membawa ide baru yang baru lahir keluar ke dunia nyata. Dan ketika Anda melakukannya, biasanya Anda akan menemukan bahwa ide itu tidak begitu luar biasa seperti yang terlihat saat pertama kali Anda melahirkannya. Diperlukan kerja keras dan kesabaran untuk membuat sebagian besar ide sesuai dengan kondisi yang tepat, atau kebutuhan praktis di bawah yang mereka harus berfungsi.

Dan di sinilah banyak ide bagus hilang. Orang yang memiliki ide, seperti penemu, seringkali tidak cukup sabar atau cukup praktis untuk melalui bagian adaptasi dari proses ini. Tetapi itu harus dilakukan jika Anda ingin mengimplementasikan ide di dunia kerja sehari-hari.

Bagikan Ide-ide Anda

Jangan membuat kesalahan dengan menyimpan ide Anda rapat-rapat pada tahap ini. Ajukan ide Anda untuk mendapatkan kritik dari orang-orang bijaksana. Ketika Anda melakukannya, hal mengejutkan akan terjadi. Anda akan menemukan bahwa ide yang bagus memiliki sifat yang seolah-olah dapat melebarkan diri. Ide tersebut akan memicu orang-orang yang melihatnya untuk menambahkan pemikiran mereka. Dengan demikian, kemungkinan-kemungkinan yang terlupakan akan terungkap.

***

Sumber: https://lanredahunsi.com/a-technique-for-producing-ideas-by/


Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *